Belajar Ikhlas dan Sabar saat Resign Walau Hidup Tanpa Pembantu



Hidup terkadang kejam, pernah dengar istilah itu? Iya memang kejam. Mau bagaimanapun kita namanya hidup pasti ada pro kontra… 

Jujur setelah aku resign dari kerja kantoran tepatnya setaun yang lalu. Memutuskan menjadi seorang freelancer seperti sekarang ini. Sebenernya aku tak mau disebut ibu rumah tangga karena lebih ke gengsi aja. Rasanya capek sekali aku dibilang sayang kuliahnya tapi gak kerja lagi dikantoran. Tapi pada kenyataannya saya seorang Ibu Rumah Tangga. Masih bergantung sama keuangan suami, masih minta suami bahkan minta orang tua… Wkwkwkwkw

6 taun pasca lulus kuliah aku bekerja kantoran....terasa sangat cepat.... Setaun menjalani frelancer terasa lama... .
Rasanya gimana setelah Resign? 
Pertanyaan ini sering banget ditanyakan di WA. Ya rasanya kadang terlintas juga ada penyesalan. Penyesalan kenapa aku memutuskan resign dengan begitu cepat. Kondisi dimana tenyata memang enak bekerja dari pada enggak kerja. Hahaha dari Segi Penghasilan… Dari segi asuransi atau nama juga ada. Paling enggak tiap bulan ada penghasilan pasti yang bisa kita takar untuk masuk. Ada bonus, tunjangan atau sebagainya. Intinya kerjaan saat ini aku gak bisa mematok dapat berapa sebulan. Kayaknya lebih aku jadikan sebagai hobi dan kegiatan aja untuk ngeblog atau vlog ini. Makanya aku gak ada waktu buat edit video bagus seperti youtuber handal lain. Karena belum ada niatan meraup rupiah seperti Atta Halilintar juga si di Youtube… Hehehehe

Menjadi Ibu Rumah Tangga Tanpa Pembantu 
Kadang ya orang jaman sekarang pasti bilang, enak kamu anak satu masih bisa ongkang-ongkang kaki. Wkwkwkkw
Sebenenarnya kenyataannya gak seperti itu…
Ngurus anak sendirian dirumah terkadang membuat kita lelah. Hal-hal yang dapat menguji kesabaran saya sendiri menjadi seorang ibu saat dirumah saat bersama dengan anak antara lain:
✅ Anak susah makan
✅ Anak berantakin rumah
✅ Anak rewel
Serta banyak lagi drama-drama yang lainnya. Awalnya aku sempet ya nyewa pembantu. Waktu itu dapat dari tetangga. Ternyata hanya bisa bertahan cuma kurang lebih 3hari…

Kurang cocok sama embak pembantu itu waktu itu dia kan memang pulang pergi. Aku mintanya dia pulang jam 5sore tapi nawar gitu akhirnya berujung pulang jam 3 atau jam 2 ketika kerjaan semua kelar. Kerjaan sering nawar, banyak kepo, cerewet apa saja dikomentarin membuat aku akhirnya meng-cut embak pembantu dirumahku yang kerja 3hari ini. 

Aku bayar kontan donk ya jadinya. Gaji dia 3hari itu. Ya udah akhirnya aku gak punya pembantu lagi. Terus saat gak punya pembantu ada aja undangan event blogger gitu kan. Jadinya aku searching gitu buat nyari daycare. Menaruh anak di daycare bukan solusi satu-satunya juga karena yaa pastinya namanya anak taroh daycare hampir mirip seperti panti asuhan juga kan kalau ada yang sakit pasti ikutan sakit ketularan. Itu yang bikin terpotek. 

Apalagi aku termasuk orang rantauan di Tangsel sini. Rantauan dari kota Malang. Gak ada orang tua juga jadi gak bisa nitipin anak juga kan ke ortu. Mertua ada disini cuma aku lebih sungkan kalau nitip ke mertua. Karena bagaimanapun juga mertua itu ya orang lain bukan orang tua kita yang kadang gak ngerti kita. Daycare sebagai tempat penitipan anak jadinya. 

Aku search daycare di kawasan bintaro. Pasti kalau tau tulisan aku tentang daycare aku udah berganti-ganti daycare. Jadi aku nyarinya yang dekat dengan rumah serta harga terjangkau. Alhamdulillah nemu juga. 

Anak masuk daycare lagi dengan cara harian. Kemudian karena harian terasa mahal lagi aku beli paket bulanan.. Pas beli paket bulanan job event blogger sepi donk ya akhirnya aku males nganter anak ke daycare. 

Rencananya mau balik pake harian lagi. Yaa memang plus minus sih kerja sebagai freelance ini. Gak ada kepastian hanya mengandalkan keajaiban dari Allah bahwa Rejeki kita telah di jamin. Ya ampun aku ngomong apa sih. 

Perempuan harus bekerja? 
Kalau ini kan masih pro dan kontra ya masing-masing pihak punya kepentingan sendiri memilih bekerja apa tidak. Kalau saya sendiri lebih pilih perempuan harus bekerja untuk harga dirinya juga. Supaya gak di remehin orang. Karena saya sebagai orang yg baperan ngalamin sendiri dari Ibu Rumah Tangga itu gak enak. Gak enak banget disepelekan orang. Gak enak banget dipandang sebelah mata sama orang. Beda saat aku punya kerjaan tetap seperti dulu….eits tapi tiap ibu punya pandangan masing2 pastinya… Selalu ada pro kontra kan atas semua sikap kita. Mau jadi orang baik atau jadi orang jahat perlu disadari gak semua orang akan suka sama kita. 

Jadi kunci hidup bahagia belajar Ikhlas dan Sabar atas semua apa yang telah terjadi didunia ini.. Menerima nasip dan kenyataan. (By Rachmanita) 

Komentar

  1. Pengalaman awal saya saat mau resign. rasa takut dan kawatir nanti bagimana. hal yang wajar pastinya. Ada rasa cemas dan gelisah. Tapi dengan seiring waktu, cemas itu hilang dengan sendirinya. dan rezeki tetap ada aja.
    Soal kerja tau tidaknya, itu tergantung dari pihak pribadi. Tapi mumpung waktu masih luang dan tenaga masih kaut, ya alangkah baiknya kerja demi untuk masa depan anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa tapi skrng rasanya kepercayaan diri agak menurun saat mau melamar kerja.....

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Daycare di Daerah Bintaro Tangerang Selatan

Memanjakan diri Salon Murah di Sekitar BSD Ayumi Salon

Melindungi Diri Sekeluarga proteksi tanpa biaya Mahal!